Kami semua menerima kartu pertama kami sebagai anak-anak dari Ibu dan Ayah

Evolusi dan Asal-usul Kartu Bermain. Dari Mana Kartu Itu Berasal?

Jadi dari mana datangnya ide bermain kartu?

Kami semua menerima kartu pertama kami sebagai anak-anak dari Ibu dan Ayah. Ketika kami masih kecil, orang tua kami memberi kami dek bekas untuk membuat kami sibuk dan merapikan rambut mereka. Segera kami melanjutkan ke Fish, War , (dengan kartu yang tepinya sobek, memulaskan cokelat, dan sedikit minyak kacang). Setelah SMA, kami bisa bermain penny poke. Kami belajar bermain dan menang. Kami bermain kartu dengan teman dan keluarga kami, serta Blackjack, Poker, atau Baccarat kecil di kasino Moto dari Asia89 adalah berapapun kemenangan anda bermain slot online di tempat kami maka akan dibayar semuanya.

Sejarah Awal dalam Bermain Kartu

Asal-usul kartu tanggal kembali ke Cina kuno. Mereka diyakini telah dibuat selama abad ke-9. Beberapa sejarawan berpikir bahwa kartu asli mungkin adalah mata uang yang digunakan untuk perjudian. Empat kartu uang memiliki empat setelan: berjuta-juta atau untaian berjuta-juta, koin, untaian koin, berjuta-juta, atau puluhan jika berjuta-juta. Segudang adalah sekelompok uang, banyak, atau tumpukan mata uang. Satu juta unit sama dengan satu segudang. Popularitas kartu remi mulai menyebar ke seluruh Asia pada abad ke-11.

Perubahan Desain Eropa

Di Eropa, kartu pertama muncul sekitar tahun 1377. Dek pertama termasuk 52 kartu. Itu terdiri dari empat setelan: koin, pedang (dan cangkir), dan tongkat polo. Setiap setelan berisi sepuluh kartu tempat. Setiap kartu memiliki sepuluh kartu spot. Nilai setiap kartu ditentukan berdasarkan jumlah simbol suit pada setiap kartu. Setiap suit juga memiliki tiga kartu, masing-masing menyebutkan Wakil raja, , di bawah Wakil raja, dan .

Di Eropa, abad ke-15, setelan kartu bervariasi dari satu negara ke negara berikutnya sampai Prancis menemukan empat setelan paling umum: Spades, Hearts, Diamonds, dan Clubs. Masing-masing pakaian ini mewakili bagian masyarakat yang berbeda. Spadesmewakili kaum bangsawan dan ksatria. (Ujung runcing melambangkan tombak. Hati adalah untuk pendeta, Berlian untuk pedagang dan Klub untuk petani. Desain kartu pengadilan diubah untuk lebih mewakili bangsawan Eropa. Raja, Ratu dan Knave. adalah putra atau putri Raja dan Ratu atau Pangeran. Hari ini , Jack disebut Knave.

Bermain Kartu dari Amerika

Columbus memperkenalkan kartu ke Amerika pada tahun 1492. Karena mereka memusuhi perjudian, kaum Puritan melarang kepemilikan dan penggunaan kartu selama penjajahan Teluk Massachusetts oleh kaum Puritan pada tahun 1600-an. Di koloni lain, permainan kartu populer dan dianggap sebagai hiburan yang dapat diterima. Dengan penjudi judi kartu, hiu, perahu sungai Mississippi, dan kedai minuman yang berkembang seiring negara berkembang, begitu pula perahu sungai Mississippi, rumah jalan, perahu sungai Mississippi, dan rumah jalan Mississippi. Selama demam emas, para perintis membawa kartu mereka ke California.

Amerika mempertahankan desain Eropa. Setelah Perang Saudara, perusahaan kartu Amerika menambahkan Jokers ke setiap dek untuk mempromosikan permainan kartu truf yang populer, Euchre. Para pelawak tidak mendapatkan banyak popularitas. Saat ini, pelawak jarang terjadi dalam permainan kartu. Canasta adalah salah satunya, serta Crazy Eights dan Pay Gow Poker. Di mana joker bertindak seperti kartu liar.

Lebih dari sembilan ratus permainan kartu saat ini menggunakan dek standar Prancis dari abad ke-15. Hampir semua rumah tangga memiliki setidaknya satu dek. Kasino biasa mungkin menggunakan dua puluh lima ratus deck kartu dalam sebulan. Permintaan keterampilan dalam bermain kartu kasino tidak akan berkurang karena kami terus menikmatinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.